Pernyataan Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore

NEW YORK, 9 April 2020 – “Dunia saat ini bersatu dalam perjuangan bersama melawan musuh yang tak terlihat. Tetapi sementara perhatian kita fokus pada bagaimana menghindari atau mengobati COVID-19, konsekuensi serius yang akan menantang kita jauh melampaui pandemi saat ini – yaitu dampak-dampak tersembunyi – belum menjadi pemikiran. Ini harus berubah.

“Anak-anak dan remaja tidak hanya tertular COVID-19, tetapi mereka juga termasuk di antara korban yang paling parah terkena dampaknya. Kecuali kita bertindak sekarang untuk mengatasi dampak pandemi pada anak-anak, gema COVID-19 akan secara permanen merusak masa depan kita bersama.

 “Menurut analisis kami, 99 persen anak-anak dan remaja di bawah 18 tahun di seluruh dunia (2,34 miliar) tinggal di salah satu dari 186 negara dengan beberapa bentuk pembatasan gerakan yang berlaku karena COVID-19. Enam puluh persen anak tinggal di salah satu dari 82 negara dengan lockdown penuh (7 persen) atau sebagian (53 persen) – yang jumlahnya mencakup 1,4 miliar jiwa muda.

“Kita tahu bahwa, dalam krisis apa pun, kaum muda dan yang paling rentan menderita secara tidak proporsional. Pandemi ini tidak berbeda. Adalah tanggung jawab kita untuk mencegah penderitaan, menyelamatkan hidup dan melindungi kesehatan setiap anak. Kita juga harus memastikan bahwa keputusan berdasarkan informasi risiko tentang langkah-langkah pengendalian COVID-19 dibuat berdasarkan bukti terbaik yang tersedia untuk meminimalkan dan mencegah kerusakan kolateral, dan untuk memberikan langkah-langkah mitigasi sehingga kerusakan tidak berlangsung lama.

“Ini dimulai dengan menahan godaan, di saat resesi global potensial, untuk mengurangi investasi di masa depan kita. Peningkatan investasi sekarang dalam pendidikan, perlindungan anak, kesehatan dan gizi, dan air dan sanitasi akan membantu dunia mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh krisis ini dan menghindari krisis di masa depan. Dunia akan terbuka lagi, dan ketika itu terjadi, ketahanan sistem kesehatan yang paling lemah akan menjadi ukuran seberapa baik kita bisa mengatasi ancaman di masa depan.

“Negara-negara dan komunitas di seluruh dunia harus bekerja sama untuk mengatasi krisis ini. Seperti yang telah kita pelajari dengan susah payah dalam dua bulan terakhir, sampai ada vaksin, virus corona di mana saja merupakan ancaman bagi orang di mana pun. Kita perlu bertindak sekarang untuk memperkuat sistem kesehatan, serta layanan sosial yang berfokus pada anak, untuk mengikuti prioritas pembangunan global, di setiap negara di seluruh dunia.

“Minggu ini, UNICEF meluncurkan agenda global kami untuk bertindak guna melindungi anak-anak yang paling rentan dari bahaya. Agenda ini memiliki enam pilar: 1) Menjaga anak-anak tetap sehat; 2) Menjangkau anak-anak yang rentan dengan air, sanitasi dan kebersihan; 3) Buat anak-anak tetap belajar; 4) Mendukung keluarga untuk memenuhi kebutuhan dan pengasuhan untuk anak-anak mereka; 5) Melindungi anak-anak dari kekerasan, eksploitasi dan pelecehan; dan 6) Melindungi anak-anak pengungsi dan migran, dan mereka yang terkena dampak konflik.

Tanpa tindakan segera, krisis kesehatan ini berisiko menjadi krisis hak-hak anak. Hanya dengan bekerja bersama, kita dapat menjaga jutaan anak perempuan dan laki-laki sehat, aman dan belajar.

Di bidang kesehatan, COVID-19 memiliki potensi untuk membanjiri sistem kesehatan yang rapuh di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah dan merusak banyak pencapaian yang didapat dalam kelangsungan hidup anak, kesehatan, nutrisi dan pembangunan selama beberapa dekade terakhir. Tetapi sudah terlalu banyak sistem perawatan kesehatan nasional yang berjuang. Sebelum krisis COVID-19, 32 persen anak-anak di seluruh dunia dengan gejala pneumonia tidak dibawa ke penyedia layanan kesehatan. Apa yang akan terjadi ketika COVID-19 memukul dengan kekuatan penuh? Kami sudah melihat gangguan dalam layanan imunisasi, mengancam berjangkitnya penyakit yang sudah ada vaksinnya, seperti polio, campak, dan kolera. Banyak bayi baru lahir, anak-anak, remaja dan ibu hamil yang terancam karena penyebab non-coronavirus jika sistem layanan kesehatan nasional, yang sudah berada di bawah tekanan besar, menjadi benar-benar kewalahan. Demikian juga, banyak program gizi yang terganggu atau ditangguhkan, seperti juga program masyarakat untuk deteksi dini dan perawatan anak-anak yang kekurangan gizi. Kita perlu bertindak sekarang untuk melestarikan dan memperkuat sistem kesehatan dan pangan di setiap negara di dunia.

 “Demikian juga, melindungi diri kita sendiri dan orang lain melalui praktik cuci tangan dan kebersihan yang benar tidak pernah lebih penting lagi. Tetapi bagi banyak anak, air dasar, sanitasi dan fasilitas kebersihan tetap di luar jangkauan. Secara global, 40 persen dari populasi, yaitu 3 miliar orang, masih kekurangan fasilitas cuci tangan dasar dengan sabun dan air yang tersedia di rumah – dan ini hampir tiga perempat dari populasi negara-negara yang paling tidak berkembang. Mari kita memastikan bahwa setiap rumah tangga, sekolah, dan fasilitas perawatan kesehatan memiliki sarana untuk lingkungan yang higienis dan sehat.

Dalam pendidikan, seluruh generasi anak telah melihat terganggunya pendidikan mereka. Penutupan sekolah secara nasional telah mengganggu pendidikan lebih dari 1,57 miliar siswa – atau 91 persen – di seluruh dunia. Kita tahu dari penutupan sebelumnya bahwa anak-anak sekolah, dan terutama anak perempuan, yang tidak bersekolah untuk waktu yang lama jauh lebih kecil kemungkinannya untuk kembali ketika ruang kelas dibuka kembali. Penutupan sekolah juga menghilangkan akses ke program gizi berbasis sekolah, mendorong tingkat kekurangan gizi. Seluruh generasi siswa dapat mengalami kerugian dalam pembelajaran dan potensi mereka. Menggandakan komitmen kita terhadap pendidikan, dan investasi kita di dalamnya, tidak pernah lebih mendesak lagi.

 “Dampak sosial-ekonomi COVID-19 akan dirasa paling sulit oleh anak-anak yang paling rentan di dunia. Banyak yang sudah hidup dalam kemiskinan, dan konsekuensi dari tindakan respons COVID-19 berisiko membuat mereka semakin sulit. Ketika jutaan orang tua berjuang untuk mempertahankan mata pencaharian dan penghasilan mereka, pemerintah harus meningkatkan tindakan perlindungan sosial – menyediakan jaring pengaman sosial dan transfer tunai, melindungi pekerjaan, bekerja dengan pengusaha untuk mendukung orang tua yang bekerja, dan memprioritaskan kebijakan yang menghubungkan keluarga dengan layanan kesehatan yang menyelamatkan jiwa, perawatan, nutrisi, dan pendidikan.

“Kita tahu dari kedaruratan kesehatan sebelumnya bahwa anak-anak berisiko tinggi terhadap eksploitasi, kekerasan, dan perlakuan salah ketika sekolah ditutup, layanan sosial terganggu, dan gerakan dibatasi. Misalnya, penutupan sekolah selama wabah Ebola di Afrika Barat dari 2014 hingga 2016 mengakibatkan lonjakan pekerja anak, penelantaran, pelecehan seksual dan kehamilan remaja. Dan bentuk kekerasan paling umum yang dihadapi anak-anak terjadi di rumah. Di sebagian besar negara, lebih dari 2 dari 3 anak-anak menjadi sasaran kekerasan oleh pengasuh. Apa yang terjadi ketika anak-anak itu tidak dapat meninggalkan rumah, terpisah dari guru, teman, atau layanan perlindungan? Dan ketika jutaan anak beralih ke teknologi digital untuk menempuh jalan menuju dunia luar, bagaimana kita menjaga mereka aman dari risiko dan potensi konsekuensi berbahaya online? Suatu gerakan sosial untuk memberantas kekerasan dan pelecehan anak-anak, yang mencerminkan gerakan untuk memberantas kekerasan yang dialami oleh perempuan, adalah penting. Semakin cepat berlangsung, semakin baik dunia kita nantinya.

 “Anak-anak yang sudah pernah merasakan hidup di tengah krisis kemanusiaan juga tidak boleh dilupakan selama tanggap COVID-19. 2020 sudah ditetapkan sebagai tahun dengan lebih banyak orang daripada sebelumnya yang membutuhkan bantuan kemanusiaan, dan kerentanan anak-anak di negara-negara yang terkena dampak krisis akan bertahan dan kemungkinan akan semakin diperparah oleh konsekuensi pandemi ini, membuat mereka terancam bahaya ganda. Sekretaris Jenderal PBB telah meluncurkan Rencana Tanggap Kemanusiaan Global untuk COVID-19. Kini peran berada di komunitas global untuk bersama-sama mendukung anak-anak yang paling rentan – mereka yang direnggut dari keluarga dan rumah mereka – untuk menegakkan hak-hak mereka dan melindungi mereka dari penyebaran virus.

 “Akhirnya, membela anak-anak di tengah krisis ini berarti memastikan ketersediaan dan aksesibilitas pasokan yang menyelamatkan jiwa seperti obat-obatan, vaksin, sanitasi dan logistik pendidikan. Wabah COVID-19 saat ini memberikan tekanan pada produksi pabrikan global dan logistik, dan kami bekerja dengan bisnis pada produksi dan pengadaan komoditas penting dengan distribusi yang adil. Kami ingin mendukung negara-negara – terutama yang memiliki sistem kesehatan yang sangat kesusahan – untuk memiliki akses yang sama ke pasokan untuk melawan COVID-19. Kita juga perlu memastikan bahwa pembatasan perjalanan, larangan ekspor dan tekanan saat ini pada kapasitas produksi tidak menghalangi kita untuk mencari dan mengirimkan pasokan penting untuk mendukung intervensi kita dalam program kesehatan, pendidikan, air dan sanitasi, dan dalam mendukung respon kemanusiaan kita.

“While we are currently focused during this lockdown period on the immediate concern of keeping ourselves and our loved ones healthy, we must also remember the millions of children who risk becoming the forgotten victims of this pandemic. What their world looks like tomorrow, and what their futures ultimately look like, is also our responsibility today.

“Ketika fokus kita selama periode lockdown ini adalah bagaimana menjaga diri kita dan orang yang kita cintai tetap sehat, kita juga harus mengingat jutaan anak yang berisiko menjadi korban yang terlupakan dari pandemi ini. Seperti apa dunia mereka besok, dan seperti apa masa depan mereka nantinya, juga menjadi tanggung jawab kita hari ini.

https://www.unicef.org/indonesia/id/press-releases/jangan-biarkan-anak-anak-menjadi-korban-tersembunyi-pandemi-covid-19

You need to add a widget, row, or prebuilt layout before you’ll see anything here. 🙂

3 Thoughts on “Jangan biarkan anak-anak menjadi korban tersembunyi pandemi COVID-19”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *